DIAM ITU

Diam itu ketika matahari tergelincir di peraduannya
Diam itu ketika hujan berhenti dan menyisakan hembusan angin
Diam itu ketika lautan kosong tanpa kapal lalu lalang
Diam itu ketika bayangan seseorang melintas tak tertahan…..
Saat matahari kembali datang,
Saat udara menyengat,
Saat air bergemericik,
Saat wujudnya ada di hadapan dan kau hanya bisa memandang………..
bising pekikkan tak karuan dikepala seakan lantang
beradu dengan gemuruh degub suara jantung
merobek logika dan mematahkan lidah,,,,,,,
saat itu kau cuma bisa terdiam sambil termangu
Menyesali kelemahan hati yang kalah oleh nafsu dan hanya bisa sembunyi

Nuansa Rinjani

Ini hari pertama masuk ke kampus. Aku harus pastikan kalo semua rangkaian PMB berjalan dengan lancar dan gak perlu ada embel-embel konyol sehingga aku bisa focus untuk belajar dan mencari sahabat.
Ok, aku sudah di ruangan kelas yang kucari,,, terlihat ada sekitar lima belas orang sudah berada didalam ruangan,, beberapa diantara mereka sepertinya sudah akrab, dan yang lainnya sibuk dengan benda didalam genggaman mereka sambil tersenyum manis,,senyum kecut,,, bergumam dan eitss….ada yang masih ngantuk tuh..
Ok, aku sudah duduk tinggal menunggu waktunya untuk memulai rangkaian hari ini,,,,satu per satu mereka datang,, hmm tidak ada yang special hingga akhirnya kami dikenalkan dengan para dosen dan senior….
Hari ini dimulai dengan pengenalan lingkungan,,,, tapi tunggu dulu aku koq gak ada temen sih,,, bete banget kalo gak ada temen cerita ampe selesai nih,,, akhirnya,,,
Hei, kenalin aku-Nadine kamu?
aku, Gita …..dan bla bla bla……
Time flies,,,,, gak terasa udah di akhir semester aja nih, aku bersahabat dekat dengan Gita, sekarang kami satu tempat kost plus dapat temen baru lagi Meta, satu kampus beda jurusan,,, kami bertiga bersahabat ,,,
Kami membuat rencana liburan semester dan pergi ke tempat yang gak biasa, tapi bingung kemana dan bareng siapa,,, hmm aku ada ide,, gimana kalo kami nebeng ikut liburannya anak-anak Mapala,,, asekkk
Aku, Gita, Meta pergi ke ruangan Mapala,,, tanya jadwal liburan setelah semesteran, dalem hati koq gak ada yang keren sih disini,,,, yang cute yang tipe aku banget gitu loh,,, tapi whatever.. yang penting aku mau escape ke tempat yang tidak biasanya bersama teman-temanku refreshing menghilangkan suntuk akibat jumblo kelamaan olala,,,, ada yang menarik hatiku, siapa itu seseorang yang buat aku pengen,,,,,,tapi koq cuek banget sial,,, dicuekin,,, dilewatin begitu aja,,
Setelah kami mendaftar dan mengisi formulir untuk ikut pergi di jadwal Mapala ke next destination yang ke suatu tempat di daerah pegunungan Rinjani,,,,
Waktunya tiba untuk traveling mari packing-packing, kami diminta berkumpul di bandara tepat pukul delapan pagi… aku, Gita dan Meta naik taksi. Di bandara nanti, bertemu di lobby keberangkatan secara kami belum pegang tiket cuy, sempat terlambat alamat menangis berkepanjangan deh kami nanti soalnya saat pendaftaran yang lalu kami hanya diminta setor dananya dan semua akan diatur oleh pengurus Mapala,,,
Tiba di bandara ternyata kami datang terlambat,,, iya,,, telat sekitar 15 menitan semua udah pasang muka bete karna semua sudah standby untuk di boarding pass aduhai,,,,, tengsin banget saat semuanya yang ikut ternyata para senior dan kami bertiga yang anak kemarin sore,,
Diluar perhitunganku, ternyata peserta yang ikut lumayan rame,, dalem hati ini mau liburan atau mau tahlilan sih hahhahaha… kalo aku gak salah dengar ada sekitar 30 orang dan dibagi menjadi 5 regu, masing-masing regu berisi enam orang dan tiap regu dikomandai oleh para senior Mapala,,, saking gak enak karna udah terlambat dan membuat mereka bete,,, selama briefing aku gak berani angkat kepala,,, yang ada aku, Gita dan Meta saling injak kaki …. saling menyalahkan.
Boarding pass, waiting room dan wala….. aku lagi cari tempat duduk nih,,,, tapi ternyata aku, Meta, Gita berada di regu berbeda,,, semua dirandom demi mencegah terjadinya hubungan kotak-kotak selama liburan, tujuannya agar semua bisa membaur dan saling mengenal,,, so sad,,, karna kami terpisah terpaksa aku dapat duduk yang gak tau siapa disebelah kanan dan disebelah kiri…
Dalam hati ok fine,,,,,!!! aku bisa membaur cuma aku bakalan bete abis kalo ampe aku punya uneg-uneg sedangkan di regu ini gak ada yang nyambung,,, whatever ada whatsapp koq, tapi apa disana nanti ada sinyal ya hehehehe,,, tau ah gelap, lagian kami akan bisa sama-sama lagi dibeberapa kesempatan nanti … I wish
Lega,,, aku udah duduk nyaman dekat jendela,, tapi koq dibarisan tengah kosong padahal yang barisan luar sudah ada Bang Jaka yang ehem,,,, dewasa banget tapi kocak habis,,, dia sudah memikat hatiku saat tadi pilih bangku. ya sudahlah,,, yang aku liat kayaknya aku bisa mengandalkan Bang Jaka yang ternyata leader regu aku,,, thanks God,,, urusanku lancar … let’s go!!!
Ooppss…. Semua sudah ready tapi nih bangku koq belum ada yang menempati, aku tanya aja ke Bang Jaka, kira-kira siapa yang harusnya duduk manis dibangku tengah ini, dia bilang sih temennya,,, pengurus Mapala yang tau lokasi Rinjani dan sekarang dia sedang ngurusin salah satu anggota regu yang katanya tadi muntah-muntah akibat masuk angin karna gak sarapan,,, aduhai,,, hari gini gitu ya masih ada yang masuk angin,,,
Urrrgghhh…… eitss siapa tuh,,, pemuda tinggi, putih, rambut lurus panjang yang terikat dengan poni ala artis Jepang, berkaos putih dibalut jaket berbahan jeans,,, omg who’s he,,, seperti pernah kulihat sebelumnya tapi dimana….?
Eittsss…saking nih mata ngikutin langkah dia ternyata duduknya disebelahku,,, tapi what!!! Dia gak sapa aku cuma toast doang ke Bang Jaka,,,, ??? duduk, pasang seatbelt, matikan hp, nyandar dan pejamin mata,,,,OMG,, tapi kenapa Bang Jaka nggak ajak dia ngobrol ya,, mengenalkan aku gitu atau sekedar say hello ke aku akh,,tapi sudahlah,,, kami sudah mau take off, perduli amat dah,, lagian perjalanan ini cukup memakan waktu lumayan hampir dua jam perjalanan bisa buat tiduran biar pas sampai agak segeran secara tadi bangunnya subuh banget….
Zzzz,,,,,, ternyata aku ketiduran tersentak saat terasa ada benturan keras,, ternyata kami sudah mendarat di Lombok,,, dan Bang Jaka langsung senyum melihatku, sambil aku balas pake kode kalo yang duduk ditengah masih pulas.
Ups,, dia bangun,, Bang Jaka mengenalkan aku ke dia,,, Baim kenalin tuh yang disebelah… aku dan dia bareng sodorin tangan,, “Aku Nadine”,,, “Gue Baim”.
“Dia regu kita Im, anak semester satu yang kemarin gue bilang pengen ikutan, dia salah satunya,,,, “ Ooh,, ok, aku Baim udah mau kelar kuliah setahun lagi itupun kalo tamat”. “Aku Nadine, pengen aja ikutan liburan, suntuk, pengen tau dunia luar”.
Keluar pesawat aku lega,, bisa jalan beriringan lagi dengan Gita dan Meta,,, tapi heran ya dengan mereka berudua koq jadi ceria gitu pisah denganku,,, kayaknya mereka memang excited banget liburan dan sedihnya mereka berdua sudah haha hihihi dan cengengesan aja ma regunya, lah aku,,, mana nih ceweknya,,, padahal ada tiga orang tapi koq kayak gak ada yang welcome,,, mereka ngumpul terus gitu tapi aku dicuekin abis,,, so sad…
Sambil menunggu bagasi,, aku ngedumel dalem hati,,, serasa aku gagal focus liburan kali ini,, aku yang pengen, tapi koq jadi aku yang bete dengan suasananya,, gak banget deh.
Kami mulai menuju bus yang sudah disiapkan,, tapi Bang Jaka sudah baik banget,,, mungkin karna aku anak bawang dan gak bisa cari temen di regu atau karna emang tampang aku memelas kali ya ,,,,, gak pp deh, lagian hatiku udah terlanjur seneng berada dalam penjagaannya.
Kami naik ke bus,, bahkan tempat dudukpun semua sudah diatur,, alamak ini acara apa’an sih,,, gak asyik tau protokolernya kayak mau ke kantor gubernur aja,, kita kan mau fun,, ya sudahlah,, they know this travelling so well,,, siapa aku gitu loh,,
Ok, aku duduk disebelah Bang Jaka,, dan pemuda yang tadi duduk disebelahku didalam pesawat si Baim duduk disamping Bang Jaka paling pinggir,, syukur deh dia gak duduk ditengah,,, kan masih mendingan kalo Bang Jaka yang ditengah paling tidak aku bisa nanya-nanya sama dia selama di perjalanan menuju hotel…. aku perhatikan Bang Jaka kayaknya segan banget sama dia,, Cuma menjawab kalo ditanya doang,, dan gak pernah mulai ngajak ngomong duluan ke dia,,, beda saat berinteraksi denganku yang sukanya cengar cengir, tapi begitu ke pemuda itu Bang Jaka langsung pasang tampang serius terus, gak ada isengnya sedikitpun,,, iiihhh penasaran pengen nanya deh sama Bang Jaka kenapa bisa beda gitu tapi gak mungkin dong nanya deket orangnya,,, ntar aja deh saat makan siang kali ya…
Ok, perjalanan kami untuk sampai ke hotel terdekat di Rinjani ditempuh sekitar 2,5 jam.. bisa tidur lagi deh,,,
Tapi agak lapar nih,, untung ada yang paham bisikan hatiku,, itu kakak yang cantik satu regu denganku udah mulai bagikan sesuatu buat dimakan,,, lumayan aku gak perlu bongkar muatan di tasku,, ketika dekat aku dikenalin sama Bang Jaka,, “Nadine, kenalin ini Sandra sekretaris Mapala,,, satu angkatan sama kami”,, gitu kata Bang Jaka.
“Hi kak Sandra, salam kenal aku Nadine,,,
“Hei juga”.
Tapi kog yang dibagi cuma aku sama Bang Jaka, kenapa yang satu itu gak,, si Baim… ah bodoh amat,,, bukan urusan aku lah.
Habis makan snack yang ada mata gak mau dipejamkan sedangkan yang lain kayaknya curi start gitu pada rebutan tidur manja,, sial,,
“Bang Jaka, gak tidur?”
“Gak ngantuk aku Nad, semalam aku pulas,, soalnya aku tau hari ini pasti lumayan melelahkan jadi aku istirahat yang cukup, Kamu kenapa gak tidur seperti yang lain?”
“Gak bisa,,, habis gak ngantuk nih…. Lagian sayang aja dibawa tidur,, pemandangan dijalan bagus,, asri banget,, bikin seger mata”
“Kamu bener, aku juga type seperti kamu, kalo pergi ke suatu tempat lebih memilih menahan kantuk dan menikmati pemandangan di banding tidur… sebenarnya sebagian besar yang ikut kali ini juga sudah pernah kesini saat kita semua masih di semester awal sama seperti kamu, jadi mereka sudah menikmatinya sebelum kamu… hehehhehee”
“Ohh begitu, tapi kenapa mereka ikutan lagi?” gak bosen tuh?
“Coba deh saat dilokasi nanti kamu ulang pertanyaannya, pasti kamu ketemu jawabannya,,,”
“Oh ya,, ok.” Bang Jaka, aku belum tahu loh jadwal selama kita disini,, kemarin waktu pertemuan terakhir aku gak bisa ikut karna dapat tugas di kelas, nanti bisa bantuin ya info ke aku lagi jadwalnya hehehehee… maaf kalo ngerepotin” pintaku sambil cengengesan
“Gampang itu, asal kamu nurut kita aja sih aman,, yang jelas aku jamin kamu gak akan menyesal pergi kesini…”
Tiba-tiba dia,, si Baim buka mata ngeliat ke aku sambil berkata: “Kamu sudah browsing belum tentang Rinjani?”
 “Sedikit…”
“Apa aja??”
“Lokasi gunungnya, lokasi hotelnya, kulinernya…”
“Perlengkapan dan peralatan ??”
“Lengkap sih, mudah-mudahan gak ada yang lewat, kalo adapun kayaknya ntar bisa beli aja…”
“Kamu pikir kita jalan-jalan ke mall? Bisa beli sesuatu dengan mudah?” tanya Baim lagi
“Ya paling gak, ntar kan disana ada minimarket, pasar, atau warung gitu”
“Kita ini mau ke hutan, perbukitan, sungai, danau… “ kalaupun ada yang jual itu paling cuma bisa dipakai saat mau mandi, ngerti”
……aku terdiam,,, sumpah gak sangka bakalan nerima kata-kata yang beginian,,, pengen rasanya pindah tempat duduk ke dekat Gita dan Meta,,,, tapi dia bukannya merasa bersalah malah buang muka menatap langit-langit bus sambil memejamkan matanya lagi..
Bang Jaka sepertinya tau bisikan hatiku,,, dia menyodorkan majalah pecinta alam yang didalamnya mengulas banyak tentang Rinjani dan sekitarnya.. aku pengen nangis tapi Bang Jaka kasih senyuman ampuhnya yang buat aku kembali mood dan melupakan kata-kata si Baim yang menjengkelkan barusan
Gak terasa sudah tengah hari, kami tiba dilokasi hotel yang tidak mewah tapi tidak jelek juga,, bisa dibilang hotel kelas anak mahasiswalah hahahahaa… yang penting airnya lancar aja,,,
Kami turun dari Bus, setelah di absen,,, kami segera bergegas kekamar dan siap-siap makan siang bareng pukul satu di restoran hotel….Hotelnya tidak terlalu besar tapi unik,,, seperti bedengan,, tidak menjulang keatas tapi berjajar kesamping,,, namanya Rinjani garden,,, tidak ada kolam renang tapi sangat asri,,,
pembagian kamar kami dibagi saat berada di lobby tadi dan aku sekamar dengan kak Sandra, kak mutia dan kak ike… semuanya senior aku. Mereka semua baik hanya saja tidak bisa akrab seperti aku ke Gita dan Meta
Setelah meletakkan perabotan, kami bergegas ke resto hotel yang berada disamping,,,, hidangan sudah tersedia,, dan aku salut banget karna semua sudah di arrange tepat pada waktunya,, semua seperti sudah di atur secara detail dan sempurna…
Kami mulai menyantap makanan dan boleh berinteraksi dengan regu lainnya,,, aku buru-buru menghampiri Gita dan Meta,,, aku mau makan bareng mereka berdua sambil tertawa dan bercerita seperti yang biasa kami lakukan,,,
“Gita, Meta,,,, aku bete dijalan,, gak bisa tidur, kalian gimana?”
“aku pules tidur sambil mimpi” ujar Gita
“Kalo aku seperti ayam kelap kelip mataku,,,takut aja ntar tiba-tiba buka mata udah ada di dalam jurang” Meta menimpali..
“Dasar ya kalian,,, bener2 menikmati hidup… btw, habis makan ini acara kita apa’an? Kalian kan belum kasih tau ke aku jadwalnya,, aku ampe berasa kayak orang bego tau gak,,,?
“Habis makan kita dikasih waktu istirahat sampai maghrib Nad,, setelah maghrib, kita ngumpul lagi disini makan malam, lalu ada sedikit info dari panitia untuk jadwal besok”
“Oohh,,, asikk lumayan juga tuh waktu istirahatnya kalo gitu,,, oh iya,, kalian kayaknya udah deket aja dgn regu masing-masing,, seru ya mereka? “
Gita+Meta bareng: “iya, emang,,, mereka asyik-asyik.. banyak yang senior tapi gak sok tua, beberapa dari mereka sudah pernah kesini dan mereka pengen mengulang lagi karna kenangannya dan kesempatannya terlalu Indah dan rugi untuk dilewati”
“Oh,,, iya kalo itu aku tau,, leader regu aku Bang Jaka cerita juga hal yang sama… tapi di regu aku cewek-ceweknya semua senior, mereka akrab satu sama lain,, aku suka gak nyambung dengan mereka walaupun mereka baik tapi gak dapat aja ceritanya,,,, jadinya aku agak gimana gitu…”
“tapi aku liat ada yang beda di regu kamu tuh, ada yang berambut panjang ekpresi mukanya dan posturnya gimanaaaa gitu,, ok banget deh dia,,, “ ujar Gita
“Busyet deh, kamu perhatikan juga,, jangan bilang kamu ngincer dia ya,,, “
“Gak Jeng, kami mah tau diri aja,, kagak pantes ma dia,,, terlalu berlebih buat aku hahhahaha… meskipun pengen sih…” gumal Meta
kami tertawa bersama….. hahahhahahaha…… lalu berselang kembali ke kamar masing-masing untuk istirahat,, aku bisa tidur pulas dan nyenyak,,, meskipun ada tiga orang asing didalam kamar tapi aku merasa nyaman dengan mereka, secara mereka terlihat lebih dewasa dalam bersikap, aku jadi merasa banyak yang jagain gitu ……
Setelah membersihkan diri dan usai maghrib, kami semua berkumpul di resto yang sama siang tadi,,, semua terlihat lebih homie dan casual,, alami seperti satu keluarga,,, kompak dan saling menjaga,, dalam hati aku merasa bangga dan gak salah ikutan mereka,, aku merasa ini jalan aku untuk bisa belajar bagaimana menjadi pribadi yang mandiri, baik dan bersosialisasi dengan orang asing dengan benar… aku senyum-senyum sendiri sambil mencari Gita dan Meta,,,
Bang Jaka memulai acara,, dia menyampaikan sesuatu dan menjelaskan rangkaian tertib acara,,,, Bang Jaka memang mempunyai jiwa pemimpin,, dewasa tapi gak sok tua,,, adiknya pasti bangga banget punya abang kayak dia,,, tapi itu si Baim dari tadi aku perhatikan cuma duduk di pinggir Bang Jaka sambil sesekali berbisik ke Bang Jaka,,, kenapa gak dia aja langsung yang ngomong kalo memang ada yang mau disampaikan ,,, gak pede banget sih sebagai Mapala senior…payah,,,
Setelah Bang Jaka selesai dengan rangkaian kata mutiaranya,, kami dipersilahkan menyantap makanan,, laparrr,,, tapi mana Meta dan Gita ya…… sialan tuh konco pada menghilang, masak baru sehari pisah udah lupa ma aku yang terbengkalai begini….. berhubung perut lapar,, aku makan aja,, paling bentar lagi nongol sendiri batang hidung mereka berdua,,, lagi asyik aku makan,,, kak Sandra mendatangi aku sambil bilang kalo aku dipanggil sama Baim,,, dalam hati aku ngedumel,,, gaya banget sih mentang-mentang dia senior ya,, aku lagi makan napa gak dia aja yang samperin kalo emang ada perlu denganku,,, mana makan belum kelar lagi nih akh,,, hadew,,,
“ok deh kak,, aku kesana,, bentar ya..”
“iya Jeng,, buruan ya ditungguin tuh’’’
“Siip… kak!!! Dengan berlalunya kak Sandra aku segera bangkit menghampiri Baim
“Permisi, tadi kak Sandra bilang kamu panggil aku ,,,, ada apa ya? Soalnya aku masih mau makan nih?” ucapku ke Baim
“Kamu Nadine kan, duduk dulu, aku mau briefing kamu sebentar, karna dari hasil formulir kamu bilang kamu takut ketinggian….”
Sambil duduk: “Iya sih, tapi sebenernya aku gak takut-takut amat, maksud aku tinggi disitu diatas tebing curam, tapi kalo dijembatan atau diatas bukit sih aku gak masalah juga”… habis itu formulirnya iseng banget,,,, kalo orang ikutan Mapala harusnya kan udah yakin kalo dia gak ada masalah dengan alam apalagi cuma soal ketinggian”
“Cukup, harusnya aku yang briefing kamu tapi koq malah kamu yang panjang ngomongnya ?” sambil pasang muka sok cool…
“Jadi nanti, saat kita mulai hiking, kamu tidak boleh jauh dari Jaka dan gue,, kalo gak ada Jaka berarti kamu harus deket gue, kalo gak ada gue berarti kamu harus deket Jaka, sampai disini kamu ada keluhan?”
Busyet deh ni orang,,,, pengen banget cakar mukanya yang manis itu,,, bilang aja kamu pengen deket ma aku,, kalo Bang Jaka sih emang aku udah terlanjur nyaman,,, nah sama kamu bisa mati males deh aku….
“gimana…ada keluhan?”
“gak ada,,, ok aku ngerti,, ada lagi? Ujarku sambil berdiri
“silahkan lanjutin makannya,, selamat istirahat, pastikan besok pagi kondisi fit..”
“right,,,,, thanks… sambil berlalu aku balik ke meja yang ternyata Bang Jaka udah duduk di meja makan tempatku tadi,,,,
“Hi Bang Jaka,,, asyik kita bisa duduk makan bareng nih,,,
“Hi Nad,, gak pp ya aku disini,,,
“oohhh silahkan banget bang,,, aku malah seneng koq…. barusan Baim kasih tau aku tentang ketinggian,,, padahal itu gak penting-penting banget,,, alasan dia aja kali tuh ya mau deket-deket aku hehehee…
“Nan, sebenernya aku juga tau apa yang bakalan dia sampaikan ke kamu, tadi sudah kubilang biar aku yang sampaikan ke kamu, tapi dia sendiri maunya langsung yang sampaikan ke kamu,,,, aku tau sih yang lain juga banyak yang merasa takut ketinggian tapi mereka gak mau aja menulisnya takut dipanggil kayak tadi”
“Oohh gitu,,,, emang napa sih bang,,, diantara semua yang ini,,, emang gak ada ya yang nulis takut ketinggian? Koq aku ampe segitunya diperhatikan?
“memang gak ada Nad, Cuma kamu sendiri yang isi begitu…..” jawab Bang Jaka sambil tertawa lebar
Asli jadi stress aku,,, kirain aku di spesialkan ternyata emang aku sendiri yang aneh,,,napa si Meta dan Gita gak bilang-bilang sih,,, duh mereka sengaja ngerjain nih kayaknya…
“Bang Jaka, tadi dia pesen kalo selama hiking besok, aku harus sama Bang Jaka atau sama dia,,, ntar kalo kira-kira merepotkan aku ditinggal juga gak pp koq,,, aku bisa sih sama yang lain,, soalnya gak harus begitu juga kan bang?
“Gak bisa Nad,, kamu harus ikut rulenya,, ini demi kelancaran acara kita,,,, ok ya?? Janji dulu kamu nurut? Sambil pasang senyum konyolnya mata menyipit, mulut di mancungin …
“Ok deh bang, aku janji. Tenang aja, aku gak bandel koq,,, aku itu nurut banget sama orang tua”
“busyet dah,,,, jadi kamu ngeliat aku udah tua gitu ya….
Tertawa bersama hahahhahahahaa……..
Udah kelar makan baru deh si Gita dan Meta muncul kagetin aku yang lagi asyik ngobrol sama Bang Jaka,,,
“Kalian kemana aja sih,, koq menghilang dari tadi,,,??
“Kami ada koq Nad,,, merhatiin kamu malah,,, cuma gak mau ganggu aja,,,, cie cie cie” goda Meta
“What?? Kalian pikir aku lagi ngapain,,, kenalin deh ini Bang Jaka yang aku cerita tadi siang,,, aku jadikan dia sebagai candidate abang angkat aku hehehhhee…
“Bang Jaka, kenalin temen-temen deket aku,,,,
“Hi,,, kami udah saling kenal koq nan waktu pre-meeting sebelum berangkat kemarin…
“Oohh,,, ternyata ya… “ sambil aku melirik Gita menggodanya
“Ok dah,, it’s girls regue,, aku pamit dulu ya,, have fun, jangan lupa istirahat yang cukup biar fit besok, jangan begadang malam ini…
Kompak: “Siipp…. Pasti itu bang…”
Meta: “Salam buat yang rambut panjang ya Bang Jaka…”
Gita: “aku salam buat Bang Jaka aja deh hehehehhe…..
aku: “Hushh,,,, apa’an sih kalian nih….daaghh bang…. See u tomorrow…”
Kami terus bercanda ria bertiga,, sambil mataku sesekali ngeliat Bang Jaka yang menghampiri Baim dan duduk bersama sambil berbincang serius,,, beberapa kali aku curi pandang memperhatikan mereka terutama ke Baim tapi masak sekalipun dia gak ngerasa sih,,, sombong amat ya,, sedih deh… waktu berlalu kami pun kembali ke kamar masing-masing untuk istirahat dan tidur……
PAGI
Semua sudah stand-by dengan bag pack yang berisi bekal selama perjalanan,,, wajah-wajah sumringah segar dan semangat dengan tujuan menjelajah alam Indah yang tersedia di bumi pertiwi ini….. semua bersemangat dan akrab seolah hidup ini memang hanya untuk Dinikmati,,, bahagia banget mereka seperti juga aku yang merasakan kebahagiaan yang sama dan mencoba untuk bisa menikmati awal perjalanan ini…
“Kami semua naik ke bus yang memang sudah di booking selama kami di Rinjani, ditempat duduk yang sama dan didekat orang-orang yang sama,,,, but it’s ok,,, ada Bang Jaka siap menjadi temanku kalau pengen berceloteh….
Disela-sela perjalanan Kami bernyanyi,,, terdiam ,,, bercanda dan ada juga yang sibuk dengan gadget masing-masing,,, sesekali aku melirik ke arah duduk sahabatku Gita dan Meta,,, mereka terlihat sibuk ngobrol sama temen duduk sesekali tertawa dan lupa dgnku but it’s ok, I’m happy for them hehehehe….
Perjalanan menuju kaki gunung Rinjani butuh waktu hampir 1 jam lebih dari lokasi hotel kami,,, sebentar lagi kami tiba di lokasi,,, kami juga sudah dibekali lambang Mapala dan pita beragam sesuai regu masing-masing,,,tiba dilokasi kami mendapat briefing sebentar dari ketua Mapala yang tak lain adalah Bang Jaka dan diserahkan ke masing-masing regu untuk mulai melanjutkan perdakian,,,, perasaaanku bercampur aduk, antara gembira, sedikit was-was dan lega akhirnya bisa ke gunung Rinjani yang dulu tak pernah terlintas dibenak untuk aku datangi.
Dipimpin Bang Jaka, kami mulai berjalan menyusuri kaki gunung sambil sesekali berphoto-ria,, aku tidak pernah jauh dari Bang Jaka, sedangkan kakak-kakak perempuan yang lain aku liat beringinan didepan Baim,,,, dalem hati aku penasaran koq mereka semua lebih memilih merapat ke Baim keregubang bersama Bang Jaka yang paling baik sedunia hehehhee… tapi ya sudahlah whatever,,, perjalanan ini bener-bener menguras energiku, sesekali aku minta Bang Jaka berhenti untuk minum,,, karna tepat pukul 12 siang kami sudah harus beristirahat di tempat yang sudah ditentukan oleh pengurus hiking Rinjani,,, tanpa sadar aku dan Bang Jaka tertinggal lumayan jauh dari regu yang sudah berada didepan sekitar 20 meter,, Bang Jaka berkali-kali mengingatkan untuk gak perlu khawatir soal tertinggal selagi regu masih kelihatan dihadapan,,, aku merasa istimewa banget diperlakukan sangat baik oleh Bang Jaka yang telah bersabar dengan langkahku yang sedikit lemot,,,
Akhirnya kami tiba di lokasi istirahat, kami semua mengambil posisi enak sambil menikmati pemandangan yang luar biasa dan makan-makanan untuk menambah tenaga,,, disaat begini aku kangen bersama sahabatku Gita dan Meta,,, mereka terlihat sangat menikmati suasana, meskipun sesekali mereka melihat ke arahku tapi kami terpisah jadi tetap harus berada di regu masing-masing,, tapi aku tidak terlalu sedih karna aku suka sekali pemandangan disekitar sini,, udara begitu segar, suara khas pegunungan dan hutan ini sudah sangat menghiburku,,, tinggal 10 menit lagi waktu untuk beristirahat aku memanfaatkan waktu dengan baik bersama kakak-kakak senior yang perempuan untuk melakukan ritual para ladies,,,  hehehehe,,,, we wanna pee..
Regues up,, waktunya melanjutkan perjalanan tapi kali ini ada yang berbeda, Bang Jaka tidak bisa lagi bersama aku karna dia harus berada didepan memimpin regu kami dan Baim berada di posisi paling belakang tepat dibelakangku,,, olala,,,, antara happy dan takut boring banget di perjalanan ini karna waktu tempuh untuk tiba dilokasi perkemahan sekitar pukul 4 sore sedangkan sekarang baru pukul 1 siang,, ya sudahlah semoga aku betah dan gak bete,,, ready to go!!!
Perjalanan kali ini aku harus semangat gak bisa lagi berlambat-lambat ria secara temen jalan aku dia yang sangat ke-cuekkan… ggrrrrrrr. Sepanjang perjalanan sesekali aku terasa lelah pengen berhenti tapi aku urungkan niat karna dia bukan Bang Jaka yang bisa diajak bicara dan bermanja ria,,, boro-boro dia mau berhenti menegur pun kagak,, puih,,, sebel deh Bang Jaka koq tega banget sih pindah posisi,,,, mana jalannya mulai sulit lagi,, semak-semak lumayan tinggi dan kadang-kadang membuat gatal kulit ,,,, untung cuaca tidak menyengat dan agak syahdu sehingga tidak menambah deritaku, dalam hati cuma bisa berdoa semoga langkahku bisa semakin cepat layaknya Kamen rider yang sedang melesat ….. tapi koq dia bisa ya sepanjang jalan cuma diam,, serius,,, apa asyiknya hiking kalo begitu, sunyi, sendiri, senyap gak ketawa ketiwi hadeww,,,, menurut aku mending dia berkurung diri dikamar aja deh daripada repot ketemu orang banyak tapi semua gak di anggap….
Akh,, kenapa pula aku mikirin dia perduli amat ,,,,,,, aduh,,,,,what aku ternyata jalan sambil melamun sampai gak sadar ada jalur air yang harusnya aku lompati alamat kena omel nih sama yang dibelakang sial,,,,
“Kamu jalan sambil tidur ya….. ??”
Hah!!! Dalem hati gue tau ini bukan dikamar loh yang bisa dibawa tiduran,, bukannya dia yang harus ingetin aku kalo didepan ada selokan boro-boro dia mo nangkap aku kayak di sinetron-sinetron gitu,,,, OMG,,,, gak banget deh.,,, bisik hatiku
“Oouch,,,,,, iya nih aku terlelap,, ketiduran makanya ampe jeblos gitu,, “
“Ya udah, biar gue didepan kamu,,,, tapi pastikan kamu melihat langkah gue biar gak mimpi lagi….” Ucapnya ketus
Dengan muka malas terpaksa aku ikutin saran dia padahal seandainya dia sedikit lembut aja ke aku gak usah deh mesti kayak Bang Jaka,,, aku pasti bisa maklum tapi ini aku dibuat benar-benar sebel,,,, bikin bete tau,,,,sepanjang jalan aku ngedumel dalam hati,,, tega amat sih sama cewek pantes aja gak ada yang mau jadi pacarnya,,, nyakitin terus sih,,,, beda banget dengan Bang Jaka yang selalu menganggap cewek itu istimewa, seseorang yang lemah yang wajib dijaga dan disayang,,,
Gak terasa kami mulai memasuki jalan mendaki,,, agak terjal jadi memang butuh konsentrasi yang tinggi, tapi untung kali ini aku gak terlalu jauh dari rombongan cuma berjarak gak lebih dari 10mtr,,, beberapa kali aku harus bersusah payah meraih pohon dan dahan-dahan kecil untuk bisa menopang jalanku menaiki bukit,,, dan dia hanya menunggu dari atas tanpa sekalipun menjulurkan tangannya menggapai aku yang susah payah ini ,,, dia mungkin sudah terbiasa karna udah keseringan berada dihutan kali ya,, nah secara aku baru kali ini, harusnya dia bisa empati bukan sok jadi senior gitu… ya sudahlah tiap orang emang berbeda,,, yang satu ini mungkin bukan yang kebanyakan.
Tapi aku merasa kakak-kakak cewek di reguku beberapa kali menoleh kebelakang ke arah kami, entah kenapa apa, mungkin karna gembira ngeliat penderitaanku secara mungkin mereka dulu menerima hal yang sama, atau karna mereka pikir aku layak ditinggal daripada bikin repot seluruh regu,,, mama,,,,, pengen pulang!!!!!!!! Teriakku dalam hati.
Gak terasa sejak dia yang jadi guide aku, aku jadi lebih asyik menikmati pemandangan luar biasa yang gak semua orang bisa lihat ini, dengan lebih banyak diam aku jadi lebih banyak memuja kebesaran Tuhan yang memberikan surga tersembunyi di negeri tercinta ini,,, kebisuan kami membuat aku lebih yakin bahwa tujuan aku ke Rinjani bukan sekedar escape from orNadary atau hanya basa basi cari sensasi tapi aku yakin pilihan pergi kesini kelak memberi pelajaran berarti buatku. Tak terasa 1 jam lagi kami tiba di lokasi perkemahan,,, sudah mulai terdengar gemericik air terjun yang entah berada dimana,,, aku berhenti sesaat memandangi sekitar takut aku terlewat penampakan air terjun yang Indah yang belum nampak dipelupuk mata, tapi suaranya seperti benar2 ada,…
“Hei, ngapain berhenti ??? kita tertinggal 30 mtr dengan rombongan, buruan… “ tiba2 suara Baim memecah kebisuan
“Tunggu, aku mendengar suara air terjun,, apa bener ada disini atau hanya dalam pikiranku saja ??
Dia tersenyum kecil,,,,amboi,,, manis sekali,,, I’m melted, mahal banget kesempatan melihat dia tersenyum
“koq kamu senyum-senyum…??
“Oooh,,, maaf,,, anu,, iya. Jawabku gugup
“Ayo jalan lagi….”
Hah!!!! Terus dia gak jawab pertanyaan aku tentang air terjun itu tapi cuma kasih aku secuil senyum…what the hell!!!
Ok lah,, kita jalan lagian ntar lagi kita sampai aku tanya ke Bang Jaka aja,,,semakin dekat dengan lokasi semakin terasa bunyi gemericik air terjun itu,, jadi pengen cepet2 sampai tiba-tiba:
Brukkkkkkk……….. busyet aku koq bisa ampe nabrak dia sih,, gawat nih
“Tuh kan, kamu lagi-lagi kehilangan konsentrasi,,, sebenernya kamu siap gak sih dengan perjalanan kali ini?”
“Sorry, aku tadi cuma kepikiran air terjun itu,, semakin dekat dan dekat,, penasaran aja apa beneran ada atau khayalanku semata….”
“Itu sebabnya di bus gue tanya kamu sudah browsing belum lokasinya, biar gak banyak penasarannya,, jadi gak buat yang lain ribet juga…”
Ohhh tidak,,,,, penyataan dia kali ini sudah tidak bisa ditoleransi lagi,, aku udah merasa cukup untuk dia kecilkan,, aku emang anak baru tapi aku gak bodoh-bodoh amat,,, sebagai senior dia harusnya bimbing aku bukan malah sok kepinteran begitu….
“Eh,,,, gue mo bilang sesuatu ya ke kamu,,,,,,” ujarku
“Hmm,,, tunggu, kamu panggil gue dengan sebutan KAMU !!…. Kenapa tidak pakai bang, mas, kakak, atau apalah ??? ok… ok…. Gak usah kamu jawab, gue tau alasannya,,,, menurut kamu gue gak dewasa kan??? gue kekanakkan ?? gak pp gue malah suka dianggap begitu keregubang dianggap sok tua… ujar Baim sambil pasang tampang sok cutenya
“Oh iya,,, tadi kamu mau bilang apa’an? Buruan sebentar lagi kita tiba di lokasi nih,,, kita harus prepared tenda dan alat-alat,,, kalo kamu gak bisa,, nanti duduk saja kayak juragan…””
“Gak jadi, gak penting buat di omongi,, “ aku berlalu melewati dia sambil pasang muka bete amit-amit
Tiba di lokasi kemah, ternyata beberapa tempat sudah disiapkan pecinta alam Rinjani buat kami,,, beruntung kali ini tendanya gak per regu dan boleh bercampur dengan regu lain karna tenda lumayan besar bisa menampung 6 orang ,,, yang gak boleh campur jenis kelamin tentunya ya,,,,, tenda di isi sesuai gender,, catet!! hehehe
Lega,,,, aku langsung datangi Gita dan Meta,,, aku peluk mereka seolah-olah kami terpisah dalam waktu yang lama,, aku udah gak sabar pengen curhat tentang separuh perjalanan yang membosankan itu… tapi belum sempat bercengkrama kami harus disibukkan membantu memasang tenda dan menyiapkan segala sesuatu buat acara nanti malam setelah makan,,,, muka-muka lelah dari anggota hiking membuat aku hilang selera dan pengen menyepi sebentar untung mereka tidak ada yang memperhatikanku,, sambil menyusuri semak kecil aku mendengar suara seperti riak air terjun,, semakin dekat dan dekat,,,,dan WOW…. Air terjun itu memang ada,,, cantik, tinggi menjulang dikelilingi hutan kecil,,, udaranya lumayan Nadgin dan airnya bening,,, akhirnya aku merasa benar,,, aku gak tidur atau berkhayal diperjalanan tadi,, dia aja tuh yang sok rahasia-rahasia’an huh,,,,, dasar sombong!!!
Tunggu sebentar,,, itu seperti Bang Jaka bersama rekan-rekan lainnya,,, olala,,, mereka ambil air, mungkin buat keperluan di tenda kali ya, tapi kenapa jalannya beda dengan jalan yang ku ambil,,, kayaknya mereka jalan yang lebih singkat,,,, hmm,,,, bisa jadi mereka kan memang pernah disini jadi mungkin baiknya aku pulang lewat jalur mereka aja deh daripada tersesat….
Memang bagus banget disini, aku jadi betah,,, kalo keatas gunung sana memang bakal merepotkan,,, aku rela ditinggal dikemah aja hehehehe….. bisa berenang-renang. Balik lagi ke tenda hari sudah hampir gelap, matahari hampir sampai ke peraduannya,, warna langit yang jingga, udara yang sejut bikin hati aku tenang banget,,, tapi aku koq gak mandi nih,,, kemana para cewek-ceweknya ya???  Tanya ahh..
“Kak nanya dong, pada kemana ya yang cewek-ceweknya? Tanyaku ke salah satu anggota regu
“Pergi mandi tuh,,, kamu dari tadi kemana aja,,,kalo mau mandi juga susul aja lewati jalan itu nanti ketemu aliran air ,,, mereka mandi disana rombongan, untung belum gelap ,,, sambil menunjuk ke jalan setapak.
“Oh ok,, thanks infonya ya Kak….. aku segera menyusul…”
Busyet, ternyata aku ketinggalan mandi,,, sambil jalan cepat aku susul mereka karna kalau terlambat bisa-bisa nanti aku mandi sendirian,, aihh takut ,,, takut selendangku diambil Jaka tingkir bisik hatiku menghibur diri
Setelah semua selesai mandi,,, hari sudah gelap dan kami mulai berkumpul di area api unggun,, disini kami bisa gabung memilih berada di api unggun mana saja, asalkan tetap satu regu keberangkatan,,,
aku segera menghampiri Gita dan Meta, ternyata mereka sudah pegang alat tempur buat makan, dan betapa baiknya mereka yang sudah menyisihkan untukku,,, kami menikmati makan malam ala kadarnya sambil sesekali tertawa lepas, bercanda,,, selesai makan kami mengelilingi api unggun untuk mengisi malam menjelang tidur,,,
aku kehilangan Bang Jaka,, kemana dia ya, dan itu si Baim koq sendirian tiduran diatas bebatuan sambil memandang langit,, dia tidak membaur,, apa ini acara bebas ya,,, masa bodoh akh,,, mending aku hepi,, eh itu Bang Jaka,, samperin kesana ah kayaknya lagi asyik tu cerita-cerita….
“Hi semua,, boleh aku gabung ya…”
Serentak mereka menjawab:…. Gabung aja sini,,,,
“Bang Jaka,, malam ini acaranya apa’an,,, ?
“Gak ada sih Nad, boleh ngumpul-ngumpul, bakar-bakar, nyanyi-nyanyi atau istirahat,,,
“Hmm,,, tapi itu kenapa Baim menyendiri bang,,,, padahal aku perhatikan cewek-cewek terutama kak sandra beberapa kali nyamperin dia,,, tapi kayaknya dia emang gak suka dengan keramaian ya?
“Hehehehe,,,,, tau aja sih kamu, yang suka ma si Baim banyak Nad, tapi dia emang begitu”
“Bang, maaf ya, aku juga perhatikan abang kalo ke kami, aku dan yang lainnya asyik banget deh,, lucu, baik, dewasa, ngemong, tapi saat abang ke dia koq jadi berubah serius, focus, segan gitu…”
“Ceritanya panjang Nad, aku emang segan sama dia, buat aku dia adalah guru, sahabat, seseorang yang membuat aku bisa jadi seperti sekarang.” Sambil pasang muka serius bingit
“Oh gitu,,, gak usah cerita deh bang kalo panjang takut ntar ampe pagi…
Kami tertawa bersama hahahhahahaha…….
“Hi………” ujar Baim
aku ampe bengong…. Kami serentak bilang hi juga…
Baim: “Jaka, nyanyi jak…. Lagu biasa kita….” Sambil dia duduk disebelah Bang Jaka,,,
Dalem hati untung gak duduk sebelah aku,,, erggg tiba2 kak Sandra datang,,, langsung duduk disamping Baim dan diikuti oleh yang lainnya,, hingga membentuk lingkaran cukup besar kami bernyanyi bersama, bergantian,,, tapi anehnya dia cuma diam sesekali senyum kecil,,, busyet,, jaim banget sih nih orang,,, padahal kak Sandra udah sibuk aja tuh lirik-lirik dia dan sesekali mengajak dia ketawa dengan candanya… tapi gak di response. Setelah merasa cukup menghibur diri satu per satu diantara kami beranjak ketenda untuk apalah,,,, termasuk dua sahabatku, mereka bilang mau tidur,, kebiasaan molor sih di kost-kostan, beda denganku kalo ditempat begini malah gak bisa tidur,,, untung Bang Jaka bersedia menemani,,, kak Sandra dan teman-temannya pun ikut pamit pengen meluruskan badan katanya,,,, di api unggun tempat kami sekarang hanya tinggal aku, Bang Jaka dan Baim,,,, taNadya aku pengen berlama-lama di api unggun tapi karna ada si Baim aku jadi bingung mau ngapain habis liat ekspresi dia yang menyebalkan sok cool begitu aku takut salah lagi deh,,,, untungnya Bang Jaka tau kegelisahan ku,,, dia memecahkan kebekuan diantara kami semua,,,,
“Nadine, tunggu bentar ya disini, aku kesebelah pinjem mp3 player ,,,, kata Bang Jaka
“Ok bang,,, siip,,, sambil memandangi Bang Jaka jalan aku sengaja gak mau ngeliat Baim aku lempar jauh-jauh pandangan ke sekitar yang mulai nampak sepi hanya nyanyian jangkrik dan beberapa suara hewan malam,,,,, ahaiii,,, Bang Jaka datang lagi dengan barang hasil pinjamannya tapi si Baim masih diam kaki selonjor tangan menopang badannya kebelakang sambil menghadap langit,,,, tiba2 dia bilang:
“Jaka, kecil-kecil aja musicnya ya gue lagi dapet suasananya nih,,,,,,
“Ok,,, gue ngerti,,,,”, jawab bang Jaka
Dalam hati,,, what is this man???? kalian anggap aku gak ada,,, aku berdiri agak malas,,,
“Bang Jaka, aku permisi dulu ya….”
“Mau kemana Nad, disini aja”,,,, ucap Bang Jaka
“gak deh bang, aku mau cari suasana yang pas juga,,, balasku sambil senyum aku berbalik badan
“Nadine, kamu mau gue temenin? aku menoleh karna kaget itu suara si Baim,,,,,
“What ??? gak salah…..??” sindirku
“ya udah, kalo gak butuh silahkan deh……”
Sial banget,,, kenapa selalu enNadgnya jelek kalo ngomong sama dia ya,,,
Bang Jaka bilang “Nadine, mending kamu disini aja sama kami,,, gue takut kamu nanti kenapa2 lagian disini kan rame bukan hanya rombongan kita,,, banyak orang yang gak begitu kita kenal”
Mendengar ucapan Bang Jaka, aku jadi galau,, bener banget sih tapi gimana nih aku udah terlanjur bete,,,,
“Udah duduk lagi aja disini,, lebih aman buat kamu, gue jamin bentar lagi kamu bakalan ngantuk dan bisa tidur balik ke tenda….” ujar Baim
Karna aku emang rada gak yakin juga mo kemana dan ngapain sendiri, akhirnya aku putuskan untuk duduk lagi di tempat semula,,, Bang Jaka sudah putar lagu yang lagi hits banget….
sekali waktu aku perhatikan Bang Jaka yang kayaknya lagi syahdu meresapi lagu yang diputar, sekali waktu aku perhatikan Baim yang tetap tenang tapi makin manis dan memikat hatiku,,,, menyebalkan bukan ketika orang yang kamu anggap menyebalkan adalah orang yang memikat hatimu…
“Nadine, sorry yang terjadi selama perjalanan tadi ya,,,,” bisik Baim
“seriously, kamu minta maaf untuk sesuatu yang kamu mungkin anggap gak penting??? Balasku sinis
“iya, gue tau mungkin gue berlebihan ke kamu, tapi gue gak ada maksud apa-apa, gue cuma pengen ngeliat kamu mengerti kalo untuk mendapatkan keindahan alam itu bukan sesuatu yang gampangan”
Oh man,,, kamu gak usah sok ngajarin deh itu semua anak kecil juga tau kali,,,, bisik hatiku
“Biasa aja sih, aku juga udah terbiasa koq dengan sikap kamu, udah gak penting lagi buat aku pikirin”
“Oh ya, ok aku pikir kamu mikirin gue” ucap Baim sambil senyum simpul yang makin manis
Sial,, dia tau apa yang dipikiran aku, jangan-jangan emang dia begini sama semua anak baru,, termasuk kak Sandra yang ampe segitunya meladeni ulah dia yang super cuek….
males ngomong dengan Baim yang gak jelas aku deketin bang Jaka sambil ikutan dengerin lagu dari mp3,,, ampe mata aku ngantuk dan akhirnya pamit tidur……
Esok paginya setelah mandi kami bersiap melanjutkan ke lokasi terakhir di Rinjani,, perkiraan jam 2 harusnya kami tiba ditempat tersebut,,, setelah kembali bergabung dengan regu masing-masing kami mulai menyusuri jalan setapak,,, tapi formasi berubah, kali ini Bang Jaka berada di paling depan rombongan kami, dia yang akan memimpin perjalanan sampai tiba dilokasi nanti, kali ini Bang Jaka terlihat begitu serius dan fokus,,, sementara aku tetep berada dalam pengawasan Baim,, Hmm,,,,, sama aja nih
“Kamu didepan gue,,, ujar Baim
“Ok, tapi boleh dong sesekali aku dibelakang,,,, bete aja kalo terus-terusan didepan” sindirku
“Gak masalah, asal kamu gak macem-macem….” jawabnya ketus
Perjalanan kali ini lebih sulit karna medannya lebih mendaki, beberapa kali aku harus terpeleset mundur hingga di tahan oleh Baim,,,, tapi tumben kali ini dia gak nyakitin aku dengan ucapannya, dia lebih banyak cuma diam dan menahan senyum melihat usahaku ,,,,
Aneh, kenapa dia berubah begitu,, dan itu kenapa kak Sandra jadi tiba-tiba pasang muka gak suka setiap menoleh kebelakang,,, saking sebelnya melihat reaksi kak Sandra, aku menghentikan langkahku dan berbalik ke Baim,,,
“Ada yang salah dengan perjalanan ini”,,,,,,,, ucapku ke Baim
“Apa …..? ekspresinya heran
“Kak Sandra sepertinya gak suka liat kamu dibelakangku yang beberapa kali menahan aku dari terpeleset,,,,,” Daripada kalian ribut biarin aku dibelakang sendirian dan kamu bisa kedepan deket dia….
Baim menahan tawa sambil mengusap rambutku,,,,,
“Sok tau kamu,,,, dia bukan siapa-siapa gue, dia cuma cewek yang gak pernah menyerah untuk mendapatkan hati gue”
“Jadi kalian gak pacaran,,,, ??””
“Gak akan pernah……”
“Why ??”””
“Udah, ayo jalan lagi bukan waktu yang tepat untuk membahas ini,,,,
Dengan sedikit bingung gue merasa sedikit lega karna sekarang aku tahu ternyata kak Sandra suka dgn Baim dan Baim tidak punya rasa dengannya,,,, olala,,,,, teriak hati gue gembira…wah koq rasanya plong dan happy banget ya hati ku,,,, yes yes yes!!!
Sepanjang perjalanan aku merasa Baim jadi lebih baik memperlakukanku, beberapa kali dia membantuku dan tersenyum sampai kami tiba di lokasi,,, dan kali ini tempatnya lebih indah dari tempat sebelumnya,,, seakan-akan berada Nadegeri diatas awan,,,, pemandangan dibawah begitu indah meskipun cuaca sedikit panas tapi udaranya tetap Nadgin,,,, kami semua kelelahan tapi senang tiada tara,, kelelahan ini terbayar sudah,,, session photo-photopun dimulai,,, ternyata disini sudah banyak para pendaki lainnya mereka menyambut kami dengan sangat ramah dan bersahabat,,,, luar biasa memang pengalaman ini dan beberapa diantara mereka mengenali dan menyapa kakak-kakak senior termasuk Baim dan Bang Jaka,,, sedang asyik melihat-lihat suasana disekitar tiba-tiba kak Sandra menghampiriku
“Nadine, aku tau kamu suka dengan Baim,,, dan aku juga!!! kita bersaing sehat meskipun aku tau hati Baim bukan buatku karna dia udah gak punya hati sejak kekasihnya pergi ditempat ini….”
Jlebbbbb……. aku bengong hingga gak sadar kalo kak Sandra sudah hilang dari hadapanku,,, koq hati ku terasa sakit ya,,, koq hampa,,, bingung mo gimana,,,, entah kenapa… kami mulai sibuk dengan menyiapkan tenda untuk bermalam dan menyaksikan sunrise esok pagi,,, aku melakukan kegiatan tapi terasa hilang semangatnya,,, yang ada aku cuma jadi penonton bagi keceriaan dua sahabatku yang lagi asyik dengan regunya masing-masing… Bang Jaka terlihat sibuk mengatur semuanya,, dan Baim kemana dia??? aku sapu pandangan sekitar tapi gak keliatan dia menghilang,,,,
“Bang Jaka, Baim kemana??”
sambil senyum, “dia ke suatu tempat yang bisa mengobati luka hatinya…”
“Kemana tuh bang ?” tanyaku penasaran…
“kalaupun aku kasih tau, kamu pasti tidak diizinkan dia mendekat….mendingan kamu nikmati aja suasana yang langka ini, bentar lagi sunset,, kamu ambil photo-photo aja buat kenang-kenangan”
“Hmm… ok bang, siap laksanakan…” aduh ini apa sih,, koq Bang Jaka jadi sok misterius gitu, jangan-jangan yang kak Sandra bilang ke aku tadi ada hubungannya dengan perginya Baim,,, aku harus cari tau
Diam-diam aku menyusuri tempat yang menurut aku sudah pernah dilalui orang ,,, akhirnya dari kejauhan aku liat Baim yang sedang berdiri terpaku memandang kesebuah lembah… aku mencoba menghampiri,,, maklum bawa’an kecil gak bisa di stop kalo udah penasaran…
“Hi……. sapaku
Baim yang terkaget dengan suaraku begitu terkejut dan langsung mendorong tubuhku hingga aku kami terjatuh…..sadar itu aku, Baim lekas berdiri dan membantuku untuk bangun,,,,,
“Koq kamu disini? Ngapain ????” ……. ucapnya sambil membuang muka dan acuh..
“Hmm,,, tadi aku gak ngeliat kamu terus aku iseng aja cari,,,,takut kamu kenapa-napa”
“Kamu pikir gue anak kemarin sore sampai harus dicari… yang lain sudah tau kemana gue kalo sudah tiba disini, mereka gak akan mengganggu gue”
“Sorry sebelumnya, tapi aku kan bukan yang termasuk temen-temen yang tau cerita hidup kamu…” aku berjalan meninggalkan Baim yang gak bergerak sedikitpun apalagi memandanku yang sedang bicara dengannya… pedih banget memang diperlakukan begitu oleh orang yang diam-diam membuat hati kita galau.
“Nadine……..”
aku terhenti,,, aku pikir kata-kata apalagi yang bakalan dia ucapkan untuk menyakiti perasaanku
“Sorry, gue terbawa emosi barusan,, thanks udah nyari gue,,, kalo kamu bersedia mendengarnya gue bakalan cerita dan kamu boleh mendekat tapi kalo kamu gak pengen dengerin sekarang kamu boleh tinggalkan gue sendiri”
Akupun jadi terbawa emosi mendengar ucapannya,,, aku pukul-pukul pundaknya dari belakang
“Kamu sudah sangat menyebalkan,,, no wonder kamu selalu sendiri,, siapa yang betah berada deket orang seperti kamu,,,, egois,, jaim,,, jahat banget tau….” aku bergegas balik badan mo tinggalkan dia tapi dia menarik tanganku…..
“Maaf,,, maaf,,, maaf…..gue gak bermaksud begitu,,,, gue cuma sudah lupa bagaimana bersikap pada seorang cewek sejak kepergiannya,,, dia membuat gue jadi seperti ini, terbelenggu dengan alam yang telah membawanya pergi,, ditempat ini dia meninggalkan gue tanpa basa basi,,, kepergiannya seperti mimpi tapi semua memang sudah terjadi,,,, saat itu gue lalai menjaga dia,,, gue terlalu yakin dia lebih tangguh dari yang gue kira,,, gue biarin dia melakukan semua yang dia suka,,, hingga akhirnya dia terjatuh tanpa sepengetahuan kami saat itu,,, sekitar 2 jam gue baru tersadar kalo dia pergi terlalu lama,,, kami menghabiskan waktu hampir satu minggu untuk menemukan tubuhnya yang tersangkut dibawah,,, sejak saat ini gue berjanji untuk selalu kembali kesini untuk meminta maaf padanya ,,,,, itu kenapa gue perlakukan kamu berbeda saat tau kamu takut ketinggian, gue ingin bilang ke Jaka untuk menolak formulir kamu untuk bergabung kemarin tapi gue gak tega,,,, pasti ada sesuatu yang membuat kalian mau kemari, dan gue tau itu pasti karna kalian pecinta alam sama seperti gue, dia dan lainnya… memang sengaja kamu dalam pengawasan gue, karna gue gak mau kejadian sama terulang lagi,, ga gak mau salah 2x…….
Wow…… aku tak mampu lagi berkata-kata, kenapa aku bersikak sok tau.. ku perhatikan muka Baim,, dia semakin dalam hanyut dalam pikirannya,,, aku cuma bisa terdiam dan merasa salah,,,,,
“Sorry ya, and thanks buat perhatian kamu,,,,” ucapku lirih
Perlahan aku meninggalkan Baim sendiri ditempat itu,,, menjelang sunset, langit hampir redup,,, Baim datang dari rimbunan dengan muka datarnya… aku cuma bisa diam menunduk dan merasa salah banget,, tapi kak Sandra sudah tahu betul apa yang terjadi dia menghampiri Baim dan mengajaknya bergabung bersama kami. Menikmati malam ini, aku lebih banyak berdiam diri dan menyendiri sambil sesekali memperhatikan Baim dan yang lainnya,, kak Sandra tidak pernah jauh darinya,,, mungkin mencoba menghibur Baim,
“Hey,,,, (Bang Jaka ngagetin aku) tumben nih malam manyun mana semangatnya,,,, ?? kayak kalah perang deh, ada apa sih koq jadi beda Nad?” tanya Bang Jaka curiga
“Gak ada pp koq,, cuma capek aja sedikit,,,,” dalihku
“Bohong kan,,, pasti ada PP, kamu kan cuek banget tapi kalo berubah jadi diem dan Nadgin begini pasti ada sesuatu”’
“Gak ada,,, ciyus,,, ” sambil tersenyum
“Ok, kalo gak mau cerita ya sudah,, yang penting bukan karna Bang Jaka gak bersama kamu di perjalanan tadi kan….?? sambil tertawa lebar
“Iihhh,,,  gak mesti ampe segitu juga kali Bang Jaka….” aku tertawa malu
“Ok deh, abang kesana dulu ya,,,, ntar kalo mau ditemenin calling-calling aja hehehehe…. ucap Bang Jaka sambil berlalu untuk bergabung dgn temen-temen lainnya…
aku masih kepikiran cerita Baim tadi sore,,, ternyata dia pernah kehilangan orang yang dia sayangi,, dia menjadi kaku karna lupa caranya,,,, kejadian 2 tahun lalu itu membuat dia menjadi orang yang berbeda,,, lamunanku terbongkar saat menyadari Baim datang menghampiri…
“Kamu kenapa ? koq jadi diam juga,,,, masih ada yang salah dari gue?”
“Hmm,,, bukan kamu, tapi gue yang merasa bersalah sudah menghakimi kamu,,,,aku yang gak tau pp tentang hidup kamu tiba-tiba datang dan mengusik masa lalu kamu,,,, aku menyesal ikutan kemari,, andai aku tau ceritanya, aku yakin kamu juga gak bakalan terganggu memenuhi janji kamu ke dia….”
“Itu sudah lewat, semua gak ada hubungannya dengan kamu, gue tau tadi Sandra datang ke kamu kan, gue juga kasihan dengan dia, tapi gue gak kuasa memaksa hati untuk memilih,, yang gue tau hati gue bukan untuk dia dan itu berulang kali udah gue sampaikan ke Sandra dan memintanya untuk menyudahi urusan hatinya dgn gue,,, meski dia terus berusaha tapi memang hati susah untuk di perintah…kamu gak perlu menyesali keinganan kamu kemari, semua sudah jalannya,,, gue berharap sampai detik ini kamu tidak pernah kecewa pernah berada disini…..”
“gak koq, aku malah bersyukur berada disini,, tidak pernah bermimpi tapi bahkan kini sudah terjadi, aku malah dikasih lebih mendapatkan bonus bertemu kamu dan berada selalu dekat kamu” ucapku sambil menunduk malu
“Mau gue kasih tau sebuah rahasia….?”
“Apa itu ?” tanyaku
“besok ya,, saat matahari pagi datang,,, ” sambil berlalu meninggalkanku
What!!!! koq bisa besok, kenapa bukan sekarang,,,hmm dia ngerjain aku nih kayaknya, tapi kasihan juga dengan kak Sandra begitu cintanya dengan Baim tapi menyadari cintanya tak bisa berbalas,,,, Baim juga gak bisa memaksa hatinya buat siapa,,, tapi memang dia seorang yang istimewa,,, bikin gue nyaman aja deket dia…ahhhh lagi-lagi aku berkhayal semakin tinggi ampe lupa harus tidur karna malam tlah larut.
Suara kicau burung dan Nadginnya udara membangunkan tidurku,,,,,beberapa teman sudah terjaga dan bersiap menyambut mentari pagi, aku pun tak mau ketinggalan menyaksikan keindahan yang langka ini, berharap menemukan rahasia Baim semalam,,,,,,
“Hi Bang Jaka,,, seger bener nih,, banyak tidur ya semalam… “sapaku padanya
“Pagi Nadine,, iya nih seger bener karna semua urusan sepertinya sudah bisa diatasi ,,,,” dengan gaya sok tuanya…..
“Tuh, arah yang bener menunggu sunrise….. ujar Baim sambil menunjuk ke arah matahari terbit sambil menghampiri kami
“Oh iya,, itu mulai muncul cahayanya,,,, balasku dengan takjub
Sesekali aku melambaikan tangan ke dua sahabatku yang dari tadi sangat bersemangat melihat mentari datang,,,, mereka terlihat begitu gembira
“Boleh aku tau rahasia apa yang kamu maksud semalam? sambil menoleh ke arah Baim yang terus menghadap ke mentari pagi
“Jaka suka dengan Gita….” Baim berbisik kepadaku dengan suara yang terdengar oleh Bang Jaka,,,,, aku cuma bisa tertawa senang karna Bang Jaka memang layak bersama Gita,, sama-sama dewasa dan matang gak kayak gue yang masih labil ini….
“mau gue bantuin gak Bang Jaka?” ujarku sambil menggoda
“Gak usah,,gue lebih jago merebut hati wanita ketimbang Baim,,,, tapi bukan sekarang saatnya, gue pengen Gita menikmati bebas yang sebenarnya dulu…. ucap Bang Jaka sambil melambai ke arah Gita….
“ehem,,, iya deh,,,, good luck and congrat deh bang,,, gue sebagai sahabat ngedukung bangett,,,”
“Cuma itu aja rahasianya ?”” sambil aku menatap Baim dalam-dalam…
“Menurut kamu ?” balasnya
“harusnya sih masih banyak…. tapi lupakan saja kalo memang dianggap udah terbuka semua…..” aku mau jalan-jalan dulu ya disekitar sini aja pengen liat-liat siapa tau ketemu,,,,,”
“Ketemu apa’an Nad ? tanya Bang Jaka penasaran
“Ketemu pujaan jiwa kayak Bang Jaka hahahhahaa……..’ candaku
“jangan jauh-jauh ya,, 1 jam lagi kita turun pulang ,,,,, Bang Jaka mengingatkanku
“Ok Bos,,, balasku iseng
wow,,,,, pemandangan disini luar biasa,,, cekrak cekrek aku ambil photo2 untuk diabadikan dalam lensa, terlalu indah untuk dijamah manusia tapi terlalu mubazir bila tidak disapa Suasana Rinjani ini…
tiba-tiba krakkk,,,,,,,,, ada yang menarik tanganku hingga aku hampir tersungkur,,, ternyata ada ranting pohon tua rupanya yang jatuh hampir menimpaku,, ternyata Baim bisik hatiku sambil pasang muka keheranan
“Koq, disini tadikan kamu kutinggalkan disana ?
“Kamu lupa kalo aku berjanji tidak akan melakukan kesalahan yang sama untuk kedua kali…”
“tapi aku bisa menjaga diri, kalaupun ada sesuatu terhadapku itu bukan karna kamu tapi karna kesalahanku sendiri,,,, carilah kesenangan sendiri,, aku gak pp koq.
” Kamu keberatan gue temenin? Baim berusaha ingin tau
“bukan itu maksudku, aku hanya gak mau jadi beban bagi orang yang sedang menanggung beban,,,serolohku sambil berlalu,,,,
Dalam hati aku berharap Baim mengejar dan mengikuti langkahku,,,, tapi ternyata dia cuma diam dan membiarkan aku meninggalkannya,,, hmm,,, sialan dasar norak ya keinginanku
Kami sudah berkumpul dan sedikit briefing, karna hari ini kami harus kembali menuruni Rinjani kembali ke perkemahan di kaki gunung,,, aku sedih karna merasa belum puas berada disini apalagi kami tidak benar-benar berada dipuncak akibat cuaca yang tidak mendukung dan larangan dari pengelola gunung Rinjani. Kami mulai menyusuri jalan menurun,, sedikit terasa lebih ringan karna tidak membutuhkan banyak energi sesekali kulihat Baim berbincang-bincang dengan kak Sandra agak berbeda dengan sebelumnya karna kali ini Baim seperti lebih membuka diri,,, hmm,,,, aku jadi iri,,, harusnya tadi disaat Bang Jaka menawarkan apakah aku butuh pendamping selama menuruni Rinjani, aku bilang iya saja aku mau Baim didekatku hehhehe,, tapi aku malah menolak sok sudah mengerti dan bisa melakukannya sendiri,, tadinya kupikir paling si Baim lagi yang bakalan ada dibelakangku dan itu pasti membuat aku merasa lemah dan takut nanti malah mendengar kata-katanya yang buat aku kecewa dan bete aja,,, ya sudahlah,, mungkin kali ini bisikan hatiku salah anggap aja lagi apes,,,, setelah berjalan sekitar 1 jam,, aku kelelahan juga,, karna jarak kami dekat aku pikir bisa berhenti sebentar saja untuk menarik napas dan minum,,,, perasaan ku jadi aneh gini ya,, aku merasa lebih berat untuk turun ketimbang mendaki,,, karna ternyata aku harus bisa melawan gravitasi dan harus mampu mencengkram pohon dan dahan-dahan kecil untuk menjadi pegangan,, dan hah!!! Aku ketinggalan,,,, mereka ternyata sudah lumayan jauh hampir gak kelihatan,,,aku buru-buru mempercepat langkahku,,, sambil ngos-ngosan akhirnya aku bisa kembali mendekat ke regu,,, kulihat Baim menoleh kearahku sambil senyum kecil,,, dan akupun melihatnya tapi segera membuang muka menolak untuk dikasihani,, tapi itu koq kenapa dia berhenti seperti menungguku,,, ok dia memang menungguku,,,
“Darimana tadi? koq jauh banget ketinggalannya ?”
“Aku capek, haus,, aku juga lagi pengen sendiri….? Jawabku dengan sombong
“sekarang kamu didepan,,, biar gue yang paling belakang….” Perintahnya
“Whatever, ……” aku berjalan sambil melewatinya, didalam hati aku seneng tak terkira,,, olalaaa ternyata dia memperhatikanku dan khawatir juga terhadapku,,, atau memang dia begitu ya,,,, akh sial, lagi-lagi aku merasa menjadi istimewa.
“Nadine, lihat kesana …..” ujar Baim sambil mengarahkan telunjuknya kearah yang cukup jauh diatas sana
“Kenapa memangnya?
“Itu tempat dimana semalam kita berada….. dan lereng itu saat kamu melihat gue sedang sendiri….”
“Ow,,,, oh ya,, dari sini terlihat biasa saja sih,,, sambil aku menoleh ke arah Baim…
“Buat kamu mungkin biasa,, tapi buat gue tempat itu bagian dalam hati dan melekat dalam ingatan……”
No way,,,, lagi-lagi aku membuat kesalahan yang sama untuk merebut simpatinya,, ini mungkin akibat perlakuannya yang selalu under estimate terhadapku… fine!! Gue gagal
“Aduh,, sorry banget Baim,,, aku gak bermaksud begitu,,, maaf ya,,, semoga kata-kataku tadi gak bikin kamu kecewa…..”
 “Gak sih,, cuma gue jadinya males aja……”
Tapi kalo males koq dia pasang muka genit gitu sih sambil menahan senyumnya….
“ya udah,,, kalo kamu males,,, mending jauh sana,,,, biar gak nuler ke aku…..” balasku sok jaim
“Nope,,, gue tetep dibelakang kamu,,, sampai tiba nanti dilokasi,,,
Baiklah,, perduli amat ,,,kami melanjutkan perjalanan yang sebentar lagi sampai,,, sepanjang perjalanan beberapa kali aku menoleh kebelakang melihat Baim yang ternyata memang sedikit berbeda,, dia terlihat lebih ceria dan bisa menikmati perjalanan kali ini,,,, dalam hati aku masih bertanya apa sebabnya,,,, tapi ogah cari tau,,, pasti nanti dikira kepo, dia memang cool, punya senyum yang manis dan charming,,, no wonder kak Sandra begitu mencintai dia,, berada didekatnya membuat aku seperti wanita yang paling bahagia,,, adem banget liat muka dan senyum simpulnya….
Gubrakkkk ……aku masuk ke lubang yang sama saat kemarin mendaki,,, sialan koq bisa ya,,, tapi kali ini aku tidak benar-benar jatuh,, ada yang menahan tubuhku dan pasti itu Baim….
“Kamu memang suka berkhayal ya??….. orang seperti kamu memang gak bisa ditinggal sendiri,, bahaya buat regu bisa repot nanti kalo emang terjadi apa-apa… apa sih yang ada dalam pikiran kamu bisa sampai gak liat jalan begitu……” tanya Baim dengan nada sedang….
“Hmm… anu …. Iya, tadi aku sedang mikir sesuatu,,,’
“Mikirin gue ?” goda Baim sambil senyum dan buang muka
 “kalo iya,, terus kamu keberatan ?
“Jadi bener kamu sedang mikirin gue,,,, ya pastinya keberatan dong,,, karna kamu harusnya juga sedang ada dalam pikiran gue,, “
“Maksudnya …?” pasang muka sok kaget tapi happy gitu
“iya, gue gak tau nih ,,, kekonyolan, keras kepala, dan lirikan kamu berat gue lupain,,, terus bermain-main dalam kepala gue,,,,,” ucap Baim dengan muka serius
Tapi aku tidak bisa mencerna kata-katanya, aku seperti percaya itu mimpi dan bukan sesuatu yang nyata,, aku terdiam hingga lupa untuk memperhatikannya lagi dan tak terasa kami sudah sampai,,,, malam ini kami menginap dilokasi yang sama di hari pertama kemarin,,, rombongan langsung bersiap-siap untuk berkemah,,, dan kami para cewek segera pergi mandi karna diatas tidak ada fasilitas untuk membersihkan diri,,,,,
Aku segera menghampiri kedua sahabatku untuk bergabung bersama mereka,,,,
“Gita, Meta gimana perjalanannya,, happy gak? Happy dong ya…. aku menggoda mereka
“Iya,, menyenangkan,,, worth it banget Nad kita ikut kemari,,, gue jadi pengen kembali lagi kesini suatu saat nanti,,, balas Gita
“Iya Nad,,,, gak nyangka kalau ternyata pergi ke alam begini membuat kita jadi lebih dewasa walaupun jadi turun nafsu makan ,,,,, ujar Meta sambil pasang muka sedih…
Hahaahhahahahhahaha,,,,,,kami tertawa bersama.
“Gimana dengan kamu Nadine ? tanya Gita
“Iya, sama, aku happy banget speechless alamnya luar biasa mempesona… betah banget
“Yakin cuma alamnya yang bikin lu speechless Nad? Canda Meta
“Maksud kalian….?” Pasang muka penasaran
“Hmm… banyak yang perhatikan loh,,, kalo elu selalu dikawal sama Baim,,,” ujar Meta
“Terus,,, apa hubungannya,, speechless nya dimana sih….”
“Nad, nih gue kasih tau,,, ternyata di rombongan lain terutama para cewek,,, sebagian besar mereka itu fans berat si Baim,,, dulu dia ketua Mapala sebelum Bang Jaka,, saat dia jadi ketua aktifitas Mapala berada di kejayaannya, dia sangat aktif dan dikenal oleh seluruh mahasiswa dan anak-anak di kampus lain,,,, selain aktif di Mapala dia juga punya tampang yang gak biasa,,, cool, jarang senyum tapi kalo senyum bikin cewek klepek-klepek, gak sok kegantengan,,, pokoknya cewek yang ikutan di Mapala ini selain memang pecinta alam punya niat juga biar bisa berada disekitar dia deh,, dia juga baik sama cewek,, sopan… “ terang Meta bersemangat
“Oh ya,,, tapi menurutku dia biasa aja,, itu karna mereka gak pernah langsung berada dibawah bimbingan dia kali, jadi gak tau gimana aslinya,,
“Berarti kamu beruntung banget Nad bisa langsung dibawah pengawasan dia?” ujar Gita
“Aku malah rugi,, mulutnya ketus,, sering sinis walaupun memang kalo senyum bikin hatiku meleleh,, tapi tetep aja dia bikin bete,,, bikin suasana hatiku kacau kalo udah dengerin omongannya…
“Memangnya kamu di apakan sama dia, koq kayaknya jengkel gitu ? kamu yakin gak suka sama dia Nad?…. padahal kamu gak perlu susah2 lagi loh untuk mendekatinya secara sudah deket sejak awal perjalanan ini…” tanya Meta penasaran
“ada deh,,, beberapa kali kata-katanya dia bikin aku bete,, kalo soal suka dan gak suka itu kan relative,,, aku malah lebih memilih dibimbing sama Bang Jaka yang jauh lebih dewasa, lucu dan baik…ehemmm,,,,, sambil ku senggol si Gita yang sepertinya juga suka sama Bang Jaka,,,
“Tapi tenang aja Git, aku suka Bang Jaka cuma kayak abang aja gak lebih,,, dia juga sudah bilang kalau dia punya hati sama kamu ….”
Gita tertunduk malu seakan sudah tahu kalau perasaannya tidak bertepuk sebelah tangan
Tak terasa matahari sudah mulai tenggelam,, kami larut dalam percakapan kali ini,,,, aku senang kami semua bisa menikmati pertualangan kali ini,, kami sudah berkumpul disekitar api unggun untuk memulai mengisi malam ini, langit tampak cerah sekali banyak bintang meskipun bulan sedikit malu-malu,,, kali ini suasananya terlihat begitu akrab, anggota rombongan sudah banyak yang saling mengenal dan berteman,, tapi aku memang lebih suka sendiri memandang dari kejauhan,,, iya aku ingin menikmati alam ini sendirian saja,,, bukan berarti aku tidak bisa bergaul tapi aku memang tidak terlalu suka berada di keramaian,,,, sedang asyik-asyiknya menatap langit,, terasa bunyi seseorang yang mendekati dari arah samping,,,, kulihat dari sosoknya seperti yang sudah sangat kukenal,,, dia lagi,, ngapain dia kesini,,, aku bosan bertengkar dengannya…
“Koq sendirian… kenapa tidak bergabung dengan yang lainnya? “
 “Kamu sendiri, ngapain kesini,,, kalo mau gabung dengan mereka mending disana aja,, kalo aku memang begini,, lebih suka sendirian menikmati sesuatu yang baru, bisa dibilang aku serakah yang tidak merugikan orang lain….”
 “Idiihhh,,,, koq jadi ceramah sih,,, gue kan cuma nanya, gak mau aja rombongan gue ada yang gak happy atau menyesal bergabung di pertualangan kali ini,,,,,”
“Oh ya,,, ok sekarang kamu udah tau kan gue HAPPY, jadi kamu silahkan tanya ma yang lain lagi mana tau memang ternyata banyak yang menyesal pergi kesini…..”
“diantara semua orang dirombongan gue yakin semua fine-fine aja, lagian mereka bukan pertama kali kesini,, yang baru cuma kamu dan temenmu itu saja,”
Sambil menatap mukanya Baim I sad “I know,,, so you may leave now… I’m fine….” Lalu buang muka
“Ok, I’ll leave you behind,,,, semoga kamu bisa enjoy,, terima kasih sudah bisa menikmati perjalanan ini…… gue ada diapi unggun kalo kamu butuh temen disini….
Oh No,,, busyet deh dia beneran mau pergi,, padahal kan maksudku dia bertahan dan memaksa untuk bisa disini menemani secara,, jantungku berdebar,,,,, gak terima dia tinggalin aku disini sendiri:
“Baim,,,,, jeritku lirih… jangan pergi dong….” Sambil menunduk aku mengharap dia membatalkan langkahnya…
“kenapa …. ? kamu masih belum puas mengusir gue ?”
“Bukan begitu, aku,,, aku,,, mau kamu disini… bercerita banyak tentang Rinjani…..”
Baim berjalan mendekat,,, sambil tersenyum kecil namun menawan hati, dia mengambil posisi duduk diatas batang pohon tumbang besar yang sedari tadi aku duduki,,,
“Gue tidak begitu kenal gunung Rinjani, tapi sebagian hati gue ada disini,,, tempat ini adalah guru terbaik gue,, dulu gue adalah pemuda biasa yang sering lari dari masalah,, yang begitu membenci hiruk pikuk kehidupan para pemuda-pemudi yang manja,,,, sampai suatu waktu gue pergi kesini sendirian dan berjumpa dengannya,,,, sama seperti kamu, dia perempuan yang manis, keras kepala,, sok kuat padahal lemah,,,,,,(sambil menoleh kearahku dan tersenyum sendiri)… begitu singkat waktu bersamanya,, hingga gue memutuskan untuk selalu kembali kesini berharap bisa berjumpa lagi dengan orang seperti dia,,, seolah takdir memang tidak pernah salah,, ketika kamu pertama kali mendatangi Mapala gue melihat kamu begitu bersemangat untuk menjadi peserta,,, saat itu gue merasa ada yang istimewa kali ini, tapi gue gak pernah memaksakan hingga lupa untuk memastikan siapa saja pesertanya sampai saat kita berangkat dibandara,, gue kembali melihat kamu yang datang terlambat,,,,di dalam hati gue ada rasa gembira entah karena apa,,, saat Jaka melakukan boardingpun gue cuma bisa pasrah tapi berharap ada kesempatan untuk mengenal kamu,,, yang gue tau gue memang punya banyak waktu berada didekat kamu….tapi gue harus memastikan kali ini gue tidak melakukan kesalahan dan tidak mau memaksakan rasa… beberapa kali gue mencoba untuk baik terhadap kamu tapi terasa sulit untuk menjadi seperti diri gue yang dulu,,,, gue merasa yang mendekati hanya karna ingin namanya disebut setelah nama gue,,, gue menjadi skeptic,, selalu curiga pada siapapun sejak kejadian itu,,, mereka tidak benar-benar empati terhadap kisah cinta gue melainkan hanya kasihan melihat keadaan gue yang terpuruk yang berusaha keras menghilangkan dia dari ingatan,,,, sejak kejadian itu Sandra selalu menghibur tapi dia menyadari kalo dia bukanlah pemililk hati ini,,, gue sendiri tidak mengerti mengapa begitu sulit membalas perhatiannya,, bagi gue Sandra hanya tempat untuk berteduh bukan tempat berlabuh,,,,,,
“hei,,,,,,(sambil mengusap kepalaku,,,,,,) koq diam,,, kamu biasanya kan ceriwis,,,, ceritanya gak sesuai dengan keinginan kamu ya ?” goda Baim kepadaku…
Lidahku kaku,,, terasa aku sedang berada dalam lamunan dan tak ingin terjaga,,, aku seperti melayang bahagia dan menari-nari di awan sana,,,,,, kucuri pandang wajahnya yang mengusik hari-hariku belakangan ini,,, terasa masih ragu ini mimpi atau nyata,,,, sekali lagi dia mengusap rambutku….
“Hei…… wah,,, kamu gak tidur kan barusan,,,
“Aku,,, aku takut dengan perasaan kamu terhadapku,,,” aku tertunduk bingung sendiri dengan kata-kataku
“Maksud kamu?” Baim mengernyitkan dahinya…
“sebelah hatiku gembira didekat kamu, sebelah hatiku ragu apa aku mampu memikat hatimu……”
“Jangan memaksakan hati, sama seperti gue,,, biarkan saja rasa ini merajalela,,, kalaupun nanti gue bertemu tempat berlabuh semoga tempat itupun memang disediakan untuk gue….” Baim menoleh kearahku sambil mengeluarkan jurus senyum mautnya itu…
“Terlalu lama kita disini,, sebagian teman sepertinya sudah banyak yang beristirahat sebaiknya aku pergi,, besok mudah-mudahan cuaca seperti hari ini,,, selamat malam Baim,,,,, “ tanpa minta izin kutinggalkan dia yang bingung melihat ulahku,,, andai dia tau getar hatiku menjadi tak terkendali mendengar curahan hatinya….aku ingin menjadi tempat berlabuh untuknya,,, tapi takut nanti hatinya hanya ingin berteduh…
Pagi ini,,, terasa amat segar dan sejuk sekali,,, entah mengapa rasanya aku merasa senang sendiri,,, beberapa teman menggodaku yang terlihat senyum-senyum sedari tadi,,, aku bergegas menemui dua sahabatku,,, gak tahan rasanya menumpahkan cerita yang kudengar dari Baim semalam,,, tapi waktu begitu singkat,, karna kami harus packing dan mulai perjalanan pulang ke hotel,, di kaki gunung Rinjani ini kami menyusuri pedesaan yang Indah,,, kami masih berada di regu semula,,, tidak banyak yang berubah tapi kulihat Baim lebih banyak diam kali ini, tidak seperti kemarin yang masih mau bercanda dan sesekali memperhatikanku,, kali ini dia terlihat sedih,,, ingin rasanya aku dekati tapi dia seperti ingin sendiri,,, hmmm,,,,, ok, aku deketin aja Bang Jaka,,, aku sengaja bergerak lebih cepat agar bisa mendekati Bang Jaka yang ada didepan memimpin regu, Baim berada di belakang kak Sandra,,,, ketika aku melewati kak Sandra,, terlihat dia seperti sinis menatapku tanpa senyuman,, entah kenapa,, tapi aku gak perduli ,,,
“Bang Jaka,,tunggu dong,,,teriakku…
“Ada apa Nadine,,,,? Jawab Bang Jaka bingung
“Gak PP,,,, sekali-sekali pengen didepan aja sih … jawabku cengengesan,,,
“Bang Jaka,,, si Baim koq aneh lagi sih,, kemarin dia ceria loh tapi hari ini mendung padahal langitkan lagi cerah … bisikku ke Bang Jaka..
“Dia memang begitu setiap meninggalkan Rinjani,,, kami sudah tidak heran lagi,,,, itu sebabnya kami lebih banyak diam hening saat menuju pulang….”
Ooohhh,,,,, ok understand,, itu ritual Baim ternyata,,, ritual yang aneh,, pasti ini ada hubungannya lagi dengan kekasihnya dulu gak sadar aku memperlambat langkahku,,, pikiranku berkecamuk,,, sebel liat dia cuek begitu dan aku jadi kangen dengan kata-kata sinisnya itu….
Tiba dilokasi ,,,, kami beristirahat sebentar untuk kembali naik ke bus dan balik ke hotel tempat kami sebelumnya menginap,,,, kali ini aku yang berharap dia masih mau duduk didekatku,,, antara aku dan Bang Jaka. Tapi sepertinya dia kembali larut dengan kenangannya itu,,, mungkin aku seperti tiada dimatanya saat ini,,,
Aku memilih lebih dulu menaiki bus dan duduk ditempat sebelumnya,,,, dari atas bus kulihat Baim berkoordinasi dengan pengurus Mapala lainnya,,,sesekali kudapati dia menoleh kearahku tanpa senyuman, yang membuat aku heran kenapa disaat dia bersama dengan teman-temannya dia bersikap lebih normal,,, tegas,,, berwibawa,, sesekali tertawa tanpa beban,,,, hatiku benar-benar kacau dibuatnya,, dia telah mencuri tempat didalam benakku tanpa seizinku,, aku seperti tidak bisa melihat atau memikirkan lelaki lain selain dia,,,  sial!!!! Aku ngedumel….
Sekarang waktunya kami berangkat,, satu per satu kami naik ke bus,, aku menunggu dan berharap Baim duduk dibangku yang sama disebelahku,, Bang Jaka datang,, sambil tersenyum lucu dia menggodaku,,,,
“Hei Nadine,,, buru-buru amat naik busnya,,, tadi  mereka photo-photo loh,,, koq gak ikutan ?” seloroh Bang Jaka
“Gak Bang,,,, mukaku lagi sepet,, lagi gak mood aja liat camera hehehhee….”
“Iya deh,,, mudah-mudahan ntar di perjalanan bete nya hilang ya,,,,” ujar Bang Jaka sambil menggoda
“Semoga aja bang,,,,,,” Nampak Baim datang dan duduk disebelahku…. Hatiku berdegub tak menentu,, pengen menyapa tapi keluh,, pengen senyum tapi malu takut ketahuan,, dalam hati berbisik gembira ria
“Hi Nad, …” sapa Baim
“hei,,,,, jawabku
“kamu capek gak,,,,,” tanya Baim tanpa menoleh dan sibuk ngurusin backpacknya…
“iya,,,, banget….” jawabku sambil memalingkan muka keluar jendela
“capek liat gue ?”” kami saling bertatapan,, dia seakan menggoda sedangkan aku merasa seperti kena skak matt
“sok tau….” Sambil menyimpan senyum senang aku membalasnya
“Karna gue juga tadi capek mikirin kamu…..” kali ini Baim tersenyum agak lebar sambil menyandarkan kepala di sandaran kursi dan memandang langit-langit bus
Kali ini aku tidak bisa membalas ucapan Baim, aku seperti kehabisan kata untuk menolak semua pernyataannya,,, ku amati wajahnya dengan mata yang terpejam itu,,, omg,,, pengen gue peluk dan cubit tuh muka…. Perjalanan pulang ini pasti akan terasa lebih cepat,,, suasana bus sunyi tapi tidak sesunyi hatiku yang kini sedang bernyanyi dan menari,,, Bang Jaka terlihat pulas dalam tidurnya sementara aku tak bisa berhenti memperhatikan lelaki disampingku yang sudah mencuri hatiku ini,,,, tiba-tiba Baim meraih tanganku dan menggengamnya erat,,, aku tak kuasa menolaknya dan sengaja membiarkan aliran cinta mengaliri seluruh darahku,,,, aku meyakini kalau ini bukan akhir dari perjalanan kami di Rinjani,, karna sekarang kami mendapati jalan setapak yang siap untuk dilalui,,, sesaat kupejamkan mata sambil meminta semoga kehadiranku didalam hidup Baim bisa membantu menemukan kembali dirinya yang dulu ,,, Baim membuka matanya dan menatapku dalam, seolah meyakinkan hatiku kalau cintanya ingin berlabuh, perlahan aku tersenyum dan menganggukkan kepala merestui kehadirannya dan menemani hari-hariku……